Laptop adalah Aset

Assalamu’alaykum…

Lebih dari 5 bulan, Karafuru San ga nulis. Dan selama itu pula, keknya hanya ngegunain laptop sbagai alat pemenuh kebutuhan tugas kuliah.

Baru sadar, dulu Karafuru San pernah dapet materi dari mentor bisnis yang saat ini sudah sukses. Bliau bilang, “apapun yang kamu punya saat ini, itu harus kamu jadikan aset, bukan liabilitas. Kalo aset, apapun yang kamu lakukan terhadapnya, besar kecil pasti berpengaruh terhadap kesuksesan masa depan. Sebaliknya, kalo itu liabilitas, siap2 aja dirugiin.”

Misalkan gini. Yang Karafuru San pake buat ngetik postingan: laptop. Dulu si Compaq C-515 ini dibeli dengan harga 4,6 juta. Pastinya skarang nilainya udah turun gara2 digunain terus-terusan. Nah, kalo penggunaannya cuma buat main game, nonton2 ga jelas, atau yang lebih parah ngeliat yang seharusnya ga boleh diliat, sayang banget, tuh, udah mah nilainya turun, gada yang didapet pula. Beda kalo misalnya laptop ini dipake ngerjain tugas, lumayan, kan, dapet nilai bagus buat tugas, yang berpengaruh ke nilai IP. Atau dilakuin buat nulis sesuatu, lumayan kan, tulisannya dibaca orang dan bermanfaat buat yang baca. Yang lebih keren lagi kalo dipandang dari segi enterpreneur adalag, laptop ini digunain sbagai salah satu sarana promosi usaha. Misal, kalo bisa nyambung internet, bikin blog usaha sendiri, atau group FB usaha sendiri, misalnya.. Itu bakal lebih bagus….

Smoga dengan tulisan ini, 24-10-11, Karafuru San bisa balikin fungsi laptop ini sbagai aset…

Love U, Combi! Smoga bisa produktif bareng2 lagi! (Combi itu nama laptop Karafuru. Salam kenal buat yang belum kenal!)

Advertisements

Tertinggalkan kereta. Malang.

Bismillah.

Malang, bisa nama sebuah tempat di Jawa Timur, bisa juga arti lain dari ketika ga dapet keberuntungan. Dan Karafuru San mengalami keduanya sekaligus di waktu yang hampir bersamaan, seminggu yang lalu. (ini baru ditulis skarang gara2 internet yang putus-nyambung)

Kira2 tanggal 20-an April 2011, Karafuru San dapet undangan dari Amalia Sholihati, atas nama PMLDK bagian Indonesia Barat (iya kah? CMIIW). Karafuru San didaulat buat ngisi materi tentang Fund Raising terkait ke-LDK-an tanggal 1 Mei 2011 di Univ. Brawijaya, Malang. Hm, padahal yang seharusnya ngisi kan angkatan 2008 (secara, Karafuru San udah tua, angkatan 2007. Haha) Cuma pada saat itu Amal (begitu panggilannya) bilang kalo 2008 lagi ada agenda. Jadi gabisa.

Walah! Padahal tanggal 2-nya harus ngisi presentasi KESLING (nama mata kuliah di ITB, lengkapnya Kesehatan Lingkungan), yang katanya nilai presentasinya lumayan tinggi. Masalahnya, itu kelompok, bukan perorangan. Jadi ga enak kalo ga hadir. Di tengah bimbang itu (karena ongkos mahal, sementara total biaya pengganti gabisa nutup perjalanan pergi doank), akhirnya Karafuru San mengiyakan. Dengan syarat boleh ngajak partner. Maka dipilihlah si mantanartist, Gunawan Adi Waskito. Dan ada juga syarat tambahan: balik ke bandung harus hari senin tanggal 2 Mei 2011 sebelum jam 7 (soalnya jadwal presentasinya jam 7 pagi.. T_T)

Dan jadilah, Amal nyari tiket kereta, hari Jumat. Ternyata rada mahallll… Akhir pekan sih.. Berangkat pake ekonomi-Malabar (130ribu seorang) dan pulangnya pake executive-Turangga (255ribu seorang). Karafuru San ngecek jam sampe kereta Turangga: “Oke, sampe di Bandung jam 6 pagi hari Senin. Keburu, lah, dateng kampus walau tanpa mandi”. Si Turangga itu tapi ga berhenti di Malang. So, Karafuru terpaksa harus ngambil kereta ke Surabaya dulu, naik dari sana. Keretanya bakal berangkat jam 6 sore, mau ga mau Karafuru San harus sampe di stasiun Gubeng-Surabaya, sebelum jam 6 sore. Amal ngasih tau kalo dari Malang bakal ada kereta api yang ke Surabaya jam 12.30, jam 2, sama jam 3. Disaranin berangkat yang jam 2, soalnya perjalanan Malang-Surabaya kalo naik kereta sekitar 2,5 jam.

(kisah tentang ribetnya Amal milih jenis kereta buat pulang dihilangin biar menghemar space.. ^_^v)

Hari keberangkatan pun tiba. Sabtu, 30 April 2011. 15.30 WIB. Sesuai prediksi, kereta berangkat tepat waktu. Beberapa saat kereta berangkat, Karafuru San sama Gunawan diminta tuker tempat duduk oleh ibu2 gara2 dia dan anaknya bisa mual kalo ngadep ke belakang. Perlu dicatet, saat itu kami ada di gerbong ekonomi dengan formasi tenpat duduk 3-2. Saya sama Gunawan duduk di kursi buat 3 orang. Hohoho, sempitnyaaaa.. Di tambah ngeliat pemandangan yang maju ke belakang, bisa bikin muntah buat yang belum terbiasa.. Untungnya Karafuru San nggak. haha.

Sekitar sejam kemudian, ada kondektur yang ngecek tiket, dan semua aman, soalnya sesuai (menurut si kondektur), kecuali saya dan Gunawan yang udah bertuker tempat duduk sama ibu dan seorang anaknya itu. Di petugas pengeceknya sih oke-oke aja. kira-kira 9 jam kemudian, sampelah di Stasion Tugu, Yogyakarta. sebagian penumpang ada yang turun, dan ga sedikit juga yang naik.. NAH! Ada penumpang yang naik, rupanya tiketnya menunjukkan kalo dia harusnya duduk di tempat duduk yang saya dan Gunawan dudukin!!! NAH, LHO!

Ko bisa? Rupanya yang salah si ibu dan anaknya! Harusnya dia duduk bukan di gerbong 2, melainkan gerbong 1! Penumpang itu mempermasalahkan. Untungnya si ibu itu masih bisa berkilah, dengan nyuruh mereka ke gerbong 1. Kasian juga, malem2 dini hari, mau naik kereta, malah diusir. Untunglah penumpangnya baik, mereka pun mau pindah, walau terpaksa. Dalam hati, Karafuru San ngedumel: “Walah, ko petugasnya tadi ga teliti!?”

Kereta pun akhirnya berhenti di Malang jam 9 pagi. Ada satu kejadian sebenernya yang lupa diceritain. Harusnya Karafuru San ngisi jam 8.30. Cuma, gara2 keretanya dateng jam segitu (jam 9), mau ga mau panitia nge-switch. Jadi, dapetlah Karafuru San ngisi di sesi 2, jam 10.30. Pagi itu, setelah sampe, Karafuru San dan Gunawan, sarapan nasi rawon setelah malem berlapar-lapar ria (sempet ngisi perut pake POPMIE.. T_T).

Setelah sarapan, masih ada waktu, masih jam 9.30. “Mandi, yuk, Gun!” Ajak Karafuru San. Dan Gunawan pun mengiyakan. Biar enak, mandinya di mesjid aja.. Gunawan pun bertanya ke polisi perihal Mesjid terdekat. Si polisi itu bilang, “Oh, di mesjid Agung aja. Tinggal lurus, terus belok kiri.” “Deket, Pak?” “Deket ko…”

Dan kami pun melangkahkan kaki. Sambil menyusuri jalan, sambil foto2.. sayang nya fotonya masih di Gunawan, jadi lum sempet di-publish di sini.. Setelah jalan lurus tadi, ketemu sama simpang lingkar depan Gedung Pemerintahan. “”Wah, pasti di belakang Gedung ini” pikir Karafuru San. Begitu belok kiri, “LHO! Manaaaaa????”

Dari pada nyasar, Karafuru San nanya ke mbak2 yang ada di sana. Jawabannya: “Oh, terus aja, lurus terus”. Akhirnya Karafuru San pun jalan lurus. Ternyata melewati mes-nya PERSEMA (buat yang belum tau, itu nama klub di LPI yang ada Irfan Bachdim-nya)! Sayang lagi adem ayem, mungkin lagi di rumah masing-masing kali, para pemain persema-nya..

Hm… Perjalanan dilanjutkan… Tapi… Ko ga sampe!?

Akhirnya sampe:

1 kilo kemudian!!!! Dan itu dilalui dengan jalan kaki… “Segini deket, ya, pak polisi? haha… olahraga, OLAHRAGAAAA…”

Ngosh, ngosh… nafas Karafuru San ga bisa diatur…

Setelah ketemu Mesjid 2 tingkat, Karafuru San ngeliat kalo Mesjid itu dipager, dan dikunci. Nanya lah ke orang2 berpeci dan bersarung yang duduk-duduk di depan, “Mas, bisa numpang ke toilet?”

“Wah, gabisa, lagi dibersihin..”

GUBRAKKKK!!!! Baru tau kalo gabisa masuk mesjid gara lagi dibersihin. Padahal di menara mesjid, banyak anak2 lari-larian… heu..

Eh, bentar.. Jam berapa ini!?

Jam sudah menunjukkan pukul 10!!!!

Lum mandi. harus ngisi. belum dijemput. Ga tau Malang. Piye?

(bersambung ke Tertinggalkan Kereta. Malang. Bagian 2)

Dendeng Saus Keju ala Karafuru San (makanan anak kosan)

Bismillah.

Mie instan. Itu biasanya makanan anak kosan termasuk Karafuru San, yang juga makan itu saat kondisi2 tertentu (alah, udah bilang aja kondisi ga punya duit! :P)

Padahal, kalo keseringan makan mie instan, kurang baik buat kesehatan. Banyak banget akibat-akibat yang bakal dirasain kalo makan mie instan keseringan di google (silakan cari ndiri.. hehe).

Nah, makanya, nih, kemaren saya baru eksperimen bikin menu anak kosan dengan harga SUPER terjangkau, tapi cukup berkelas! Dendeng Saus Keju ala Karafuru San! Apa aja menunya? Gimana cara masaknya? Check this out!!

http://www.smileycodes.info

Alat:

  • Wajan

Bahan:

  • Dendeng sapi (ada paket yang porsinya bisa untuk 2 orang harganya cuma 3ribu)
  • Keju
  • Nasi (biar kenyang, bos!)
  • Minyak goreng/mentega

Cara Penyajian:

Dendeng

  • Tuang minyak goreng/mentega ke wajan, panaskan api, tapi jangan terlalu besar (seriusan! bisa gosong dendengnya! ^_^)
  • Setelah mulai bergemericik uap, masukin dendengnya.
  • Dibolak balik biar makin asik, sampe merata, kira-kira 2-3 menit. Kalo suka yang tutung alias yang gosong, boleh sampe 5 menit.
  • Angkat, tiriskan.

Saus Keju

Ada 2 cara yang bisa dilakukan:

  • (dengan pemanasan uap) Di sini kudu ada bantuan rice cooker atau panci. Di atas air, taruh keju-nya (harus pake wadah, lho), tunggu hingga meleleh, kira-kira 2-5 menit, tergantung kejunya. Angkat, tuangkan ke sekujur tubuh dendeng…
  • (dengan pemanasan wajan) mentega (minyak goreng ga disaranin, tapi silakan aja kalo mau.. hehe) yang masih tersisa (kalo udah abis, tuang lagi), dibiarkan di wajan, tapi apinya matiin. Tuang kejunya ke wajan, biarkan meleleh kira2 2-5 menit. Segera angkat, tuang ke permukaan dendeng.
  • (terakhir) nikmati bersama nasi. Selamat menikmati makanan seharga sekitar 7ribuan itu…  ^_^

Begini, nih, hasil ala Karafuru San: (Hahaha, dendengnya item gara2 blitz!!! >_<). Gara2 wajannya dipake orang, trus wadah buat di rice cooker belum dicuci, jadi kejunya lum mencair.. haha.. yang penting ENAK!

=============================================

TIPS:

  • Dalam memilih dendeng, tanya ke penjual tentang kualitasnya, jangan sampe dagingnya bukan daging sapi, melainkan yang laen. Hiiiii..
  • Sebaiknya pilih keju yang Quickmelt, sehingga bisa cepet mendidih. Pegel juga kalo kelamaan. Haha. Tapi keju yang biasa (selapis itu), juga gapapa.. cuma seribulimaratus ko harganya.
  • Hidangkan dengan pelengkap lain, sesuai selera..